ISI TABUNG SINI NANTI AKU ISIKAN JUGA

JAMU MATA DI SINI KLIK LA SEKALI *SIAPA ADA CHURP2 BOLEH DAPAT INCOME SAMA2 DGN I KLIK U-U KLIK I ;)

0

Selasa, 24 Ogos 2010

HUKUM DOA UNTUK BUKAN MUSLIM



Actually banyak sekali peribahasa yang boleh dikaitkan dengan title entri aku kali ini. Aku bagi korang contoh ok yang biasa kita dengar...kuman diseberang laut nampak,gajah depan mata pun tak tahu..haha..betul ker???

What ever janji korang paham sudah.Ok..kali ni aku nak komen sikit tentang isu khutbah yang kecoh dekat P.Pinang baru2 ini...korang ley jenguk kat  harakah dan korang jenguk juga kat berita harian..Aku baca kedua2 pihak sudaaaa.
Jadi aku cuma nak komen sikit tentang isu kali ini. Aku teringin nak berkongsi pendapat aku dengan readers. Bukan semua orang dapat terima apa yang kita cakap tetapi itulah hakikatnya dan aku nak ingatkan awal-awal ini hanya sekadar pendapat aku. Jom layanzzz apa aku nak bebel tentang isu ini... 

Tapi aku bagitahu kat korang sikit la tentang apa benda yang kecoh tu. Ok..adalah di mana saudara Zakaria Ahmad, khatib yang mencetuskan kontroversi kerana berdoa untuk Ketua Menteri, Lim Guan Eng, dalam khutbah Jumaat di beberapa masjid di Pulau Pinang. Itu seperti yang dilaporkan dalam BH dan BH hari ini selanjutnya menulis yang  beliau tetap mempertahankan dirinya dengan mengatakan tidak salah di sisi agama.Manakala seperti dalam laporan harakah pula mengatakan bahawa Khatib tahu adalah salah mendoakan kebaikan kepada bukan Islam, tetapi tidak salah mendoakan hidayah kepada mereka agar menerima Islam," katanya lagi. Semalam, khatib yang dimaksudkan, Zakaria Ahmad turut menafikan beliau mendoakan keselamatan Lim Guan Eng seperti didakwa banyak pihak. "Laporan mengatakan saya mendoakan keselamatan Lim Guan Eng adalah fitnah kerana saya tidak melakukannya."Saya hanya doakan supaya dia (Guan Eng) diberi hidayah oleh Allah untuk memeluk Islam, itu sahaja," jelas Zakaria. Beliau juga mendakwa isu tersebut juga telah diputarbelit dan dipolitikkan.



Hermmmmm....
Memula sekali aku nak bagi tahu ada pendapat kata tidak harus malah haram bagi seorang muslim mendoakan keampunan orang bukan Islam supaya bebas dari azab dunia dan akhirat serta rahmat tetapi  sebenarnya para ulama berbeza pendapat tentang hukum mendoakan rahmat dan keampunan kepada bukan muslim yang masih hidup. Mereka sepakat melarang doa tersebut kepada yang sudah mati dan menolak Islam secara jelas. Kesepakatan itu disebabkan ia disebut dalam al-Quran dalam Surah al-Taubah ayat 113.

"Tidaklah dibenarkan bagi Nabi dan orang-orang yang beriman, meminta ampun bagi orang-orang musyrik, sekalipun orang itu kaum kerabat sendiri, sesudah nyata bagi mereka bahawa orang-orang musyrik itu adalah ahli neraka."
(Surah At-Taubah: 11)
 

Manakala mendoakan untuk mendapat hidayah, adalah ijmak=sepakat tanpa kecuali) para ulama membolehkannya, bahkan menggalakkan. Kata Abdullah bin Mas’ud:
“Aku seakan masih melihat Rasulullah s.a.w menceritakan tentang seorang dalam kalangan nabi a.s yang kaumnya memukulnya sehingga berdarah, sedangkan dia hanya menyapu darah di mukanya dan berdoa: “Ya Allah! Ampunkanlah kaumku kerana mereka itu tidak tahu”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).


Hadis ini menunjukkan berdoa agar Allah memaafkan atau jangan menurunkan bala kepada golongan kafir yang jahil adalah harus. Dalam ertikata lain diberi peluang untuk mereka. Ini sebenarnya, mendoakan agar mereka selamat dari bala yang Allah bakal turunkan.Terdapat juga hadis lain misalnya:
"Thufail bin 'Amr datang kepada Rasulullah s.a.w lantas berkata: "Wahai Rasulullah! Sesungguhnya kabilah Daus telah menderhaka dan enggan (menerima Islam), mohonlah (berdoalah) kepada Allah agar ditimpakan keburukan ke atas mereka." Orang-orang menyangka bahawa Baginda akan berdoa memohon sesuatu keburukan ke atas mereka (kabilah Daus). Maka Baginda bersabda: "Ya Allah! Berikanlah hidayat kepada kabilah Daus dan datangkanlah mereka sebagai orang-orang Islam." (Hr Bukhari) 



Itu tentang hukum aku nak cakap. Sudah terang lagi bersuluh bukan??Keduanya aku rasa hanyalah isu yang boleh memecahbelahkan perpaduan ummah. Kalau begini gayanya orang bukan Islam pasti mencemuh agama Islam. Kenapa perlu adanya unsur berbau politik maka isu ini dilihat seperti peribahasa gajah yang aku bagitahu tadi. Sebenarnya tiada apa yang nak dirunsingkan sehinggalah keluar kenyataan Mufti Perak mengatakan haram mendokan kesejahteraan bukan muslim.baca sini...korang fikir sejenak ok.Aku bagi korang nampak lagi jelas ye..

Di Malaysia, secara praktiknya, ramai yang terbiasa memberi ucapan terutama di media-media kerajaan (“assalamualaikum dan salam sejahtera kepada yang bukan beragama Islam”. )

Riwayat spt al-Bukhari pun ada mengatakan Rasulullah SAW dalam praktik baginda jika ada bukan muslim bersama dengan muslim baginda hanya memberikan ‘assalamualaikum’ sahaja. Perkataan ‘assalamualaikum’ itu memang bermaksud ‘kesejahteraan ke atas kamu’. Namun, kini sudah menjadi amalan media kerajaan dan majlis-majlis kerajaan dengan ungkapan ‘salam sejahtera kepada yang bukan beragama Islam’. Tidakkah ‘salam sejahtera kepada bukan beragama Islam’ itu satu doa untuk mereka. Mengapa tidak difatwakan ia haram selama ini? Demikian salam ciptaan baru ‘salam 1 Malaysia’ juga bermaksud kesejahteraan untuk semua termasuk bukan muslim. Mengapa tidak diharamkan?.Aku masih berfikir..camna opinion korang???

Fikir-fikirkanlah...aku rasa cukup sampai di sini...sudi2lah korang mengutok aku....hehe..ok..apa pun terima kasih kerana sudi membaca bebelan aku..salah silap bicara aku harap maaf...aku juga tak lari dari kesilapan..ampun yuk..tamat.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Komen la sikit

let's tweet here

Follow by Email